Wednesday, April 11, 2007

HIKAYAT JINNAH BROK (3)

Bunyi beruk memanjat seperti ketakutan. Terpancak di depanku. Jinnah cepat...cepat..Tok Dol nak jumpa kau. Mari kita pergi segera. Tok Dol tengah menunggu tu...

Aku bergegas turun bersama Khenot dan Jibam. Mungkin ada perkara penting yang Tok Dol atau nama penuhnya Dolmat Telinga Capang nak jumpa. Aku tumpang Jibam di rumah Ekson sebentar. Harap-harap Ekson dapat jaga Jibam dengan baik. Jika Jibam hilang, aku akan menjadi gila. Minta-minta tuhan jagalah Jibam.

Aku dan Khenot bergayutan untuk sampai ke pokok Tok Dol. Ketibaan kami disambut dengan mesra oleh keluarga Tok Dol.

Ahh...Jinnah, aku dengar kau ada masalah dengan rumah kamu. Apa dia? Tidak tok, rumah aku sering banjir jika hujat lebat. Apa yang boleh aku buat? Tok pindahkan aku ke pokok lain. Pindah tu boleh tetapi kau kena bayarlah tiga tandan pisang. Banyaknye...mana aku nak cari tok. Aku ni kan ibu tunggal dan miskin pula. Dalam dunia sekarang, miskin ke kaya ke ikut peraturan. Mana ada keistimewaan lagi. Semua orang kena sama. Mana boleh tok, orang lain dah kaya dan banyak dapat habuan. Aku ni ibu tunggal dan tidak dipedulikan orang. Jinnah...peraturan, tetap peraturan. Kamu kena ikut. Esok kamu cari tiga tandan pisang, nanti aku carikan kau pokok besar. Kau mahu tak? Aku cubalah tok.

Aku berlalu bersama Khenot. Dia tidak bercakap sepatah pun untuk membela aku. Apa jenis wakil beruk ni. Orang yang memilihnya pun tidak dibela. Nanti kau, apabila ada pemilihan wakil beruk nanti, aku tahulah apa yang hendak dilakukan.

Pertengahan jalan, Khenot dan aku berpecah kerana dia sudah sampai di rumahnya. Aku nampak isteri Khenot, Birbal tersenggih kepadaku. Tidak terdaya untuk membalas balik. Aku terus berlalu. Meninggalkan Khenot, Birbal dan anak mereka Jonggoh.

Dalam perjalanan balik, hatiku sentiasa memikirkan nasib yang menimpa sekarang. Mengapa nasibku jadi begini? Mengapa orang suka menganiayaiku? Apakah aku akan tinggal di pokok bawah bukit yang sentiasa menghadapi banjir? Apakah aku akan hidup melarat bersama Jibam? Tiada jawapan khusus untuk soalan-soalanku.

Setibanya di rumah Ekson, aku mencari Jibam.

Alangkah deritanya hatiku apabila Ekson bagi tahu Jibam sudah tiada. Menurut Ekson, puas dia cari sampai ke jalan raya tapi tak jumpa juga Jibam. Ekson kata mula-mula Jibam bermain dan kemudian tidur bersama anaknya. Lepas tu dia hilang.

Apa nak jadi ni? Anakku hilang. Siapa nak temankan aku hidup ni? Mengapa Ekson begitu kejam tak jaga anakku? Jibam di mana kamu? Kamu dilarikan orang bunian ke? Kamu mengikut beruk kaya ke? Kat mana aku nak mengadu ni? Tolonggglah aku.

4 comments:

Anonymous said...

a'kum.tahniah dan ttahniah.......
blog ini banyak info .Teruskan.
-yunusalias.

ms.christchurch said...

Tiger, hope all is fine and good with you. Your entry on "Rumah satu pelaburan emosional" is so touching :) Nothing beats a place where you have grown up in...:0

ibrahim yahaya said...

Sdr Yunus Alias,

Terima Kasih. Lama tak dengar cerita.

Saya menulis, orang membaca. Yang baik dijadikan teladan, yang tidak jadikanlah sempadan.

Saya akan berhenti menulis apabila nafas saya terhenti.

ibrahim yahaya said...

Ms Christchurch,

Thank you. I am fine and recovering.

Thanks again. I hope you enjoy reading all the articles.

Cheers.